Wednesday, May 6, 2009

Agenda Jahat : Tukar Nama Babi


حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ

"Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai(binatang yang tidakdisembelih) dan darah (yang keluar mengalir)dan daging babi(termasuk semuanya) dan binatang-binatangyang disembelihkerana yang lain dari Allah".
(Al Maidah ayat 3)


Dari Abu Hurairah,
"Sesungguhnya Allah telah mengharamkan arak dan harganya,dan telah haramkan bangkai dan harganya dantelah haramkan babi dan harganya (jual-belinya)."
(HR Abu Daud dalam Sunan Abi Daud)

Dah macam ni pun pulun dok nak pebetui bagi bulih makan jugak - haghu-bighu dunia la ni

Tukar nama Selsema Babi agenda selamatkan maruah pihak tertentu

Selama ini kita sering kedengaran makanan yang disajikan kepada dunia khusus sasarannya ummat Islam sengaja diletakkan unsur babi. Sedarilah ia agenda terancang musuh Islam yang dengki terhadap ummat Islam. Sedangkan ada lagi bahan yang halal bukan?

Sekarang nama babi yang sering diagung-agungkan sebagai bahan bantu terbaik dalam pemakanan ternyata buruk sebenarnya. Agenda memasyarakatkan babi dari barangan gunaan sampailah kepada campuran makanan sebenarnya adalah agenda serangan halus dan sulit musuh Islam terhadap Islam sebagai agama yang mengharamkan babi.

Oleh itu mereka meluaskan produk babi sebagai pembuktian bahawa apa yang Islam nyatakan terhadap konsep pengharaman babi adalah sesuatu yang tersasar. Dakwa mereka " lihatlah tiada apa yang perlu anda was-was rtentang babi".

Tindakan WHO tersirat halus agenda menghalalkan babi

Pelik bukan? WHO bertindak sepakat menukarkan nama virus Selsema Babi kepada virus influenza jenis A (H1N1). Dengar kata ia dicadangkan oleh Amerika. Namun itulah ragam dunia, tukarlah apa nama sekali pun ia tetap dikenang sebagai selsema babi. Kononnya nak jaga perasaan penggemar babi dan bisnes babi.

Tukar nama demi maruah Penggemar babi

Tetapi demi maruah babi dan penggemarnya mungkinlah namanya perlu ditukar. tetapi bukankah ia kerja yang terlalu cetek akal. Namanya perlu ditukar kononnya ia melibatkan simbol makanan bagi golongan tertentu yang merasa tergetik bimbang , malu dan tidak selesa akibat serangan virus yang memalukan itu. Sedangkan sebelum ini mereka bangga memakan babi sebagai simbol bermegah dan sifat ingin menunjukkan bahawa Islam salah percaturan dalam mengharamkan babi.

Lantaran itu negara yang tak ada babi pun berusaha membela dan membiakkan babi untuk makanan sesetengah golongan ini sebagai persaingan dan sebagai bukti kepada Islam bahawa Islam salah walaupun mereka terpaksa menghalalkan yang haram, padahal ada diantara mereka sebelumnya tidak pernah bermimpi untuk makan babi.

Perlukah sampai gunakan agensi WHO hanya untuk tukar nama virus tersebut, apa rasionalnya, ia tetap hal yang yang sama bukan? , andaiannya mungkin orang akan kembali makan babi sebab rasa selamat sikit sebab bukan lagi bernama selsema babi. Tukarlah apa nama sekali pun hakikatnya tetap sama dan ia tetap akan dikenang sebagai virus selsema babi. Apa yang perlu ialah dihapuskan puncanya iaitu babi tetapi tetap nak dibela jugak untuk dimakan hatta arab di padang pasir pun nak makan jugak supaya terbukti mereka adalah bukan Islam.


Fenomena makan babi untuk tunjuk " kami bukan muslim".

Menjadi sesuatu yang agak pelik dan menghairankan negara yang tidak ada khinzir tetapi memiliki ramai penduduk yang makan babi.

Babi seolah menjadi simbol dan sentimen persaingan agama pulak. Bahkan ada si murtad yang sengaja mencuba binatang haram itu sebagai lambang ia bukan lagi muslim sedangkan sebelumnya ia sendiri merasakan amat jijik dan tak terbayang nak cuba makan binatang haram tu. Tetapi akibat nak buktikan makan babi adalah berlawan dengan fitrah konsep pemakanan dalam Islam maka kena cuba makan jugak lah. Pening-pening!

Bukankah Islam itu agama yang fitrah, meraikan semua yang menjadi fitrah manusia. Allah tentu tahu yang mana baik dan yang mana bruk untuk manusia.

lalu Allah menyatakan bahawa babi adalah haram dimakan oleh sesiapa sahaja:


Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi,dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(surah Ali Imran ayat 173)

Para Nabi, para Rasul dan para ulamak menjunjung perintah Allah menyampaikan kepada manusia kenapa Allah haramkan babi namun ia dipandang sebagai sentimen agama kononnya ia adalah lambang penghinaan dan diskriminasi agama.

Bukankah pengharamannya jelas adil untuk fitrah manusiawi semua insan tanpa mengira agama?

Perhatikan fakta ini:

1. Babi adalah haiwan yang amat rakus ketika makan . Ia makan semua makanan di hadapannya. Jika perutnya telah penuh atau makanannya telah habis, ia akan memuntahkan isi perutnya dan memakannya lagi, untuk memuaskan kerakusannya. Ia tidak akan berhenti makan, bahkan memakan muntahannya.

2. Ia memakan semua yang boleh dimakan di hadapannya. Memakan najis manusia,haiwan atau tumbuhan, bahkan memakan kotorannya sendiri.

3. Ia kencing atas najisya dan memakannya kembali jika berada di hadapannya.

4. Ia memakan sampah, benda yang busuk, dan najis haiwan.

5. Ia adalah hewan mamalia satu-satunya yang memakan tanah, memakannya dalam jumlah besar dan dalam waktu lama, jika dibiarkan.

6. Kulit orang yang memakan babi akan mengeluarkan bau yang tidak enak dibau.

7. Penelitian ilmiah moden di China dan Sweden menyatakan: daging babi merupakan merupakan penyebab utama kanser alat kelamin dan kolon. Peratus penderita penyakit ini di negara-negara yang penduduknya memakan babi, meningkat secara drastik. Terutama di negara-negara Eropa, dan Amerika, serta di negara-negara Asia (seperti Cina dan India).
Sementara di negara-negara Islam, peratusnya amat rendah, sekitar 1/1000. Hasil penelitian ini diterbitkan pada 1986, dalam Konferens Tahunan Sedunia tentang Penyakit Alat Pencernaan, yang diadakan di Sao Paulo.

8.Sangat suka berada pada tempat yang kotor, tidak suka berada di tempat yang bersih dan kering.

9. Daging babi adalah tempat persinggahan bagi beberapa jenis cacing yang berbahaya antaranya cacing Pita (Taenia solium), cacing Piral (Trichinella spinalis), cacing Tambang (Ancylostoma duodenale), cacing Paru-paru (Paragonimus), Fasciolepsis busci, Schistosoma japonicum,Chlonorchis sinensis, Erypsipelothrix dan lain-lain.

Kenapa babi haram? Babi haram kerana Allah mengharamkannya
Apabila Allah telah menghukumkan babi itu haram dimakan, walaupun Allah tidak menjadikan apa-apa kuman pun di dalam babi itu. babi itu tetap haram. Kerana ianya tetap dimaramkan oleh Allah.

Kemudian jika Allah tidak menghukumkan babi itu haram sekalipun, babi tetap haram kerana ia mengandungi kuman yang tidak dapat dimatikan.

Allah mengharamkan babi sebagai tanda rahmat dan kasih sayangNya kepada sekalian manusia.

Allah mengharamkan babi untuk semua ummat manusia samaada Muslim, Yahudi , Nasrani atau lain-lain agama.

Al quran:

Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih) dan darah (yang keluar mengalir) dan daging babi (termasuk semuanya) dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi dan yang mati ditanduk dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya) dan yang disembelih atas nama berhala dan (diharamkan juga) kamu merenung nasib dengan undi batang-batang anak panah. Yang demikian itu adalah perbuatan fasik. Pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari agama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya). Sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu. Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu. Maka sesiapa yang terpaksa kerana kelaparan (memakan benda-benda yang diharamkan) sedang ia tidak cenderung hendak melakukan dosa (maka bolehlah dia memakannya), kerana sesungguhnya Allah maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
( Al Maidah ayat 3)


Dalam Alkitab , kitab Imamat 11:7 :

"Demikian juga Babi, meskipun berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak; haram itu bagimu."

Yang hanya tinggal untuk kita ialah beriman kepada Allah dan melaksanakan ajaranNya
-----------------
- Rujukan di sini

2 comments:

josmin said...

Tak nak makan babi, (sebab haram)tak usah risau ustaz. Dah Tuhan Allah haramkan, nak buat mcm mana. Jd, yg tak makan tu tak payahlah nak kondem orang yang makan babi ni. Kan kah lg bagus supaya orang bukan islam jd lemah dan berbau badannya..he..hee..
pasal penyakit ni, yalah, tak makan babi pun sakit..ye tak ustaz.. rokok..arak..dan sakit hati pikir pasal orang lain pun jadi penyakit juga..
Tak apalah: Bukan yg masuk dalam mulut tu yg menajiskan, tapi yg keluar dari mulut (hati)..

Ustaz Nazmi said...

Islam satu agama yang mensejahterakan orang lain..Islam juga ada hukum had dalamnya serta ada juga konsep wiqoyah di dalam nya.. Muslim yang baik akan mensejahterakan saudaranya sekalipun yang belum islam.. Kita nyatakan kebenaran serta rasionalnya..Jika semua benda Allah jadikan halal..Maka apa tujuan di ciptakan kita.. Bukankah kita diciptakan untuk di uji.. Orang yang buat apa yang Allah larang(makan babi cthnya) ialah orang yang zalim.. Bila kita lihat org zalim ni..apa yang nabi suruh?? cegah tangan dia dari buat bnda zalim..
W'alam..

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin